Harga Minyak Turun Tajam Akibat Permintaan Lemah dan Kekhawatiran Resesi Global

Avatar photo

- Pewarta

Sabtu, 15 Oktober 2022 - 07:52 WIB

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

Harga Minyak anjlok. (Pexels.com/Zukiman Mohamad)

Harga Minyak anjlok. (Pexels.com/Zukiman Mohamad)

HALLOUPDATE.COM – – Harga minyak turun tajam pada akhir perdagangan Sabtu 15 Oktober 2022, karena kekhawatiran resesi global dan permintaan minyak yang lemah, terutama di China, melebihi dukungan dari pemotongan besar-besaran target produksi OPEC+.

Yuks, dukung promosi kota/kabupaten Anda di media online ini dengan bikin konten artikel dan cerita seputar sejarah, asal-usul kota, tempat wisata, kuliner tradisional, dan hal menarik lainnya. Kirim lewat WA Center: 087815557788.

Minyak mentah berjangka West Texas Intermediate (WTI) untuk pengiriman November tergelincir 3,5 dolar AS atau 3,9 persen menjadi menetap di 85,61 dolar AS per barel di New York Mercantile Exchange.

Minyak mentah berjangka Brent untuk pengiriman Desember kehilangan 2,94 dolar AS atau 3,1 persen, menjadi ditutup pada 91,63 dolar AS per barel di London ICE Futures Exchange.

Kontrak Brent dan WTI keduanya terombang-ambing di antara wilayah positif dan negatif untuk sebagian besar Jumat 14 Oktober 2022, tetapi turun untuk minggu ini masing-masing sebesar 6,4 persen dan 7,6 persen.

Dalam laporan bulanan yang dirilis awal pekan ini, baik Badan Energi Internasional (IEA) maupun Organisasi Negara-negara Pengekspor Minyak (OPEC) merevisi perkiraan mereka untuk permintaan minyak yang terlihat turun, karena hambatan ekonomi yang lebih kuat.

Hal yang juga membebani harga minyak adalah momentum lanjutan dalam dolar AS. I

ndeks dolar, yang mengukur greenback terhadap enam mata uang utama lainnya, melonjak 0,84 persen menjadi 113,3090 pada akhir perdagangan Jumat (14/10/2022), menyusul kenaikan serupa di sesi sebelumnya. Secara historis, harga minyak berbanding terbalik dengan harga dolar AS.

Inflasi inti AS mencatat kenaikan tahunan terbesar dalam 40 tahun, memperkuat pandangan bahwa suku bunga akan tetap lebih tinggi lebih lama dengan risiko resesi global. Keputusan suku bunga AS berikutnya akan jatuh tempo pada 1-2 November.

Sentimen konsumen AS juga terus meningkat dengan kuat pada Oktober, tetapi ekspektasi inflasi rumah tangga sedikit memburuk, sebuah survei menunjukkan.

“Peningkatan sentimen konsumen dipandang sebagai negatif karena itu berarti The Fed perlu mematahkan semangat konsumen dan lebih memperlambat ekonomi, dan itu menyebabkan kenaikan dolar dan tekanan ke bawah pada pasar minyak,” kata Phil Flynn, analis di Price Futures Group di Chicago.

Di sisi lain, pasar masih mencerna keputusan minggu lalu dari Organisasi Negara-negara Pengekspor Minyak dan sekutunya, bersama-sama dikenal sebagai OPEC+, ketika mereka mengumumkan pemotongan 2 juta barel per hari (bph) untuk target produksi minyak.***

Klik Google News untuk mengetahui aneka berita dan informasi dari editor Hallo Media Network, semoga bermanfaat

2

Berita Terkait

Sertifikasi Profesi, BNSP Tawarkan Dukungan pada Pekerja Migran di Hongkong
Beberapa Perusahaan Terkemuka Tiongkok akan Jadikan Malaysia Pusat Kegiatan di Kawasan
Citi Perkirakan Pertumbuhan Global Tahun 2023 Melambat, Bahkan di Bawah 3 Persen
Iran Dituding Ikut Terlibat Bantu Rusia, Konflik Rusia – Ukraina Semakin Meluas
Pemerintah Peringatkan Warga untuk Berlindung Usai Rudal Korea Utara Melewati Jepang
Protokol Kesehatan Dilonggarkan, Malaysia Mulai Cabut Aturan Wajib Masker di Dalam Pesawat
Hambatan Perdamaian Israel dan Palestina, Termasuk Two State Solution adalah Soal Perbatasan
Berita ini 5 kali dibaca
Jasasiaranpers.com dan media online ini mendukung program manajemen reputasi melalui publikasi press release untuk institusi, organisasi dan merek/brand produk. Manajemen reputasi juga penting bagi kalangan birokrat, politisi, pengusaha, selebriti dan tokoh publik.

Berita Terkait

Jumat, 22 Desember 2023 - 15:42 WIB

Sertifikasi Profesi, BNSP Tawarkan Dukungan pada Pekerja Migran di Hongkong

Selasa, 4 April 2023 - 14:43 WIB

Beberapa Perusahaan Terkemuka Tiongkok akan Jadikan Malaysia Pusat Kegiatan di Kawasan

Kamis, 1 Desember 2022 - 08:54 WIB

Citi Perkirakan Pertumbuhan Global Tahun 2023 Melambat, Bahkan di Bawah 3 Persen

Rabu, 19 Oktober 2022 - 00:43 WIB

Iran Dituding Ikut Terlibat Bantu Rusia, Konflik Rusia – Ukraina Semakin Meluas

Sabtu, 15 Oktober 2022 - 07:52 WIB

Harga Minyak Turun Tajam Akibat Permintaan Lemah dan Kekhawatiran Resesi Global

Kamis, 13 Oktober 2022 - 06:15 WIB

Pemerintah Peringatkan Warga untuk Berlindung Usai Rudal Korea Utara Melewati Jepang

Jumat, 30 September 2022 - 08:08 WIB

Protokol Kesehatan Dilonggarkan, Malaysia Mulai Cabut Aturan Wajib Masker di Dalam Pesawat

Jumat, 30 September 2022 - 02:20 WIB

Hambatan Perdamaian Israel dan Palestina, Termasuk Two State Solution adalah Soal Perbatasan

Berita Terbaru