Gelombang Baru Covid-19 Mengancam Ekonomi Global 2023, Jangan Terlambat Bersikap

Avatar photo

- Pewarta

Selasa, 3 Januari 2023 - 04:42 WIB

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

Pertumbuhan ekonomi dunia anjok berat menjadi negatif -3,1 persen karena disrupsi sisi permintaan dan supplainya. (Dok. Uma.ac.id)

Pertumbuhan ekonomi dunia anjok berat menjadi negatif -3,1 persen karena disrupsi sisi permintaan dan supplainya. (Dok. Uma.ac.id)

HALLOUPDATE.COM – Dunia Panik Akan Gelombang Baru XBB COVID19. Negara Maju di Amerika dan Eropa memutuskan menerapkan protokol penerbangan ketat dari China.

Yuks, dukung promosi kota/kabupaten Anda di media online ini dengan bikin konten artikel dan cerita seputar sejarah, asal-usul kota, tempat wisata, kuliner tradisional, dan hal menarik lainnya. Kirim lewat WA Center: 087815557788.

Hal ini disebabkan terbentuknya gelombang baru omicron COVID19 yang bernama XBB.

Beberapa penelitian menyatakan ada dua varian XBB 1.5 dan BQ 1.1 yang merupakan varian omicron terburuk asal China dan sudah menyebar diberbagai kota di dunia.

Seperti di New York, London, Paris, Sidney dan Singapura. Haruskah orang Indonesia khawatir?

Negara seperti Amerika Serikat, Australia, India, Jepang, Canada, Malaysia, Singapura menerapkan penumpang pesawat test negatif 2 hari sebelum tiba terhitung pada 5 Januari 2023 besok.

Sebelum kemunculan Omicron pada November 2021, hanya ada empat varian yang menjadi konsen yaitu: Alpha, Beta, Delta, dan Gamma.

Hanya Alpha dan Delta yang menyebabkan lonjakan infeksi secara global.

Tapi Omicron telah melahirkan banyak keturunan, banyak di antaranya telah muncul di berbagai wilayah di dunia dengan membawa beberapa mutasi yang aneh.

Berbeda dengan negara-negara tersebut, Indonesia memilih tidak peduli terkait varian XBB tersebut.

Meski diakui varian XBB sudah masuk di Indonesia sejak 10 Oktober 2022 oleh Juru Bicara Kementerian Luar Negeri Mohammad Syahril sebagaimana dikutip kantor berita antara.

Indonesia memilih mencabut PPKM pada 30 Desember 2022 kemarin. Langkah ini diambil karena varian Covid sudah tidak membahayakan lagi keselamatan jiwa manusia.

Bahkan Presiden Jokowi datang ke Blok A Tanah Abang Jakarta pada 2 Jan 2023 tanpa masker percaya diri karena Covid sudah benar-benar tidak berbahaya.

Tindakan Nekat dan Berbahaya

Tindakan Presiden ini adalah tindakan yang nekat dan berbahaya. Mungkin benar resiko ditanggung sendiri oleh Presiden.

Namun rakyat tidak boleh diajarkan tindakan nekat seperti itu oleh pemimpinnya.

Disaat negara-negara ekonomi maju ingin menunda transmisi varian baru XBB, Indonesia malah memilih arah yang berbeda.

Apa yang dilakukan Indonesia seperti gambling yang nekat dan berbahaya.

Public Health Policy Indonesia didesain secara serampangan bukan oleh pakar epidemologi melainkan para politisi yang dekat dengan konglomerat ekonomi.

Kebijakan kesehatan Indonesia tersebut amat jauh berbeda dengan dinegara-negara lain.

Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) Amerika Serikat bergerak cepat melakukan pengawasan virus genomik secara ketat dan massal.

2

Amerika memperluas program Traveler-base Genomic Surveillance atau TGS, yang dapat mendeteksi dan mengkarakterisasi varian baru virus penyebab Covid-19.

Melalui pengambilan sampel menggunakan penyeka hidung yang dilakukan kepada para pelancong di bandara internasional utama AS, dan mengujinya untuk virus corona.

Indonesia Perlu Pengawasan Genom yang Lebih Baik

Jika virus corona terdeteksi, genom virus diurutkan untuk mengidentifikasi varian baru. Sampel disimpan anonim.

TGS ini diterapkan di tujuh bandara, mencakup 500 penerbangan dari setidaknya 30 negara, termasuk sekitar 290 penerbangan mingguan dari China dan sekitarnya.

Dan sekitar 80.000 wisatawan berpartisipasi dari November 2021 hingga Desember 2022.

Upaya ini semakin diperluas menjadi sistem radar nasional dan akhirnya global yang mengawasi munculnya virus dan bakteri di Amerika Serikat.

Indonesia tidak memiliki pengawasan genom virus yang massal melainkan hanya sampel di layanan kesehatan tertentu saja.

Portal berita ini menerima konten video dengan durasi maksimal 30 detik (ukuran dan format video untuk plaftform Youtube atau Dailymotion) dengan teks narasi maksimal 15 paragraf. Kirim lewat WA Center: 085315557788.

Selebihnya tidak ada yang namanya pemantauan genom Covid19.

Indonesia semestinya melakukan hal yang sama untuk dapat mencegah masuknya pendatang dari Cina sebagai upaya memproteksi masyarakat dari virus yang dianggap semakin mengganas ini.

Indonesia perlu memperketat semua pendatang dari China dan khusus pendatang dari negara seperti China, Hongkong dan Taiwan.

Perlu ada pemeriksaaan genom lanjutan dan semua pendatang tersebut genom sampelnya di simpan dalam  Genom Bank.

Ini perlu dilakukan untuk mengembangan kehati-hatian pandemi masa depan.

Patut diingat pandemi telah membunuh ratusan jiwa  dan memporakporanda ekonomi Indonesia dan membuat utang Indonesia semakin besar.

Varian baru Covid-19 XBB dan BQ1.1 sudah masuk ke Indonesia sehingga Indonesia harus lebih ekstra melakukan pengawasan penyebaran varian baru ini.

Indonesia Perlu Memperketat Aturan Bandara dan Pelabuhan

Indonesia sering melonggarkan masuknya TKA-TKA Cina sehingga memperbesar resiko terhadap penyebaran varian-varian baru dari Covid-19 ini.

Indonesia tidak boleh terlalu percaya diri dengan beranggapan bahwa Indonesia mempunyai sistem penanganan covid yang teruji.

Kewaspadaan ini akan lebih mudah jika pintu-pintu masuk ke wilayah NKRI baik itu melalui bandar udara ataupun pelabuhan-pelabuhan yang diperketat dan pendatang tersebut di data dengan baik.

Oleh: Achmad Nur Hidayat (Pakar Kebijakan Publik Narasi Institute).***

Berita Terkait

Soal Pemotongan Anggaran untuk Program Makan Bergizi Gratis, Airlangga Hartarto Tanggapi Menko Muhadjir
Inilah Pengakuan Pegi Setiawan Saat Penyidikan Kasus Vina Cirebon, Usai Dinyatakan Bebas
Lulusan Politeknik Negeri Indramayu Siap Hadapi Persaingan Global
Ini Daftar Lengkap Pengurus hingga Tahun 2025 DPP DPIP, Megawati Lantik Ganjar dan Ahok Sebagai Pengurus
Ungkap Doa dan Dukungan Presiden Jokowi, Prabowo Subianto Sukses Operasi Cidera Kaki
Prabowo Subianto Berhasil Operasi Cidera Kaki, Ucapkan Terima Kasih ke Tim Tenaga Medis
Peretas PDNS Tak Libatkan Negara, Menkominfo Budi Arie Setiadi: Perorangan dengan Motif Ekonomi
Ditawari Dimakamkan di Taman Makam Pahlawan, Ini Alasan Keluarga Tanri Abeng Pilih Makam Keluarga
Berita ini 0 kali dibaca
Jasasiaranpers.com dan media online ini mendukung program manajemen reputasi melalui publikasi press release untuk institusi, organisasi dan merek/brand produk. Manajemen reputasi juga penting bagi kalangan birokrat, politisi, pengusaha, selebriti dan tokoh publik.

Berita Terkait

Senin, 22 Juli 2024 - 08:20 WIB

Soal Pemotongan Anggaran untuk Program Makan Bergizi Gratis, Airlangga Hartarto Tanggapi Menko Muhadjir

Selasa, 9 Juli 2024 - 18:58 WIB

Inilah Pengakuan Pegi Setiawan Saat Penyidikan Kasus Vina Cirebon, Usai Dinyatakan Bebas

Selasa, 9 Juli 2024 - 16:46 WIB

Lulusan Politeknik Negeri Indramayu Siap Hadapi Persaingan Global

Jumat, 5 Juli 2024 - 20:12 WIB

Ini Daftar Lengkap Pengurus hingga Tahun 2025 DPP DPIP, Megawati Lantik Ganjar dan Ahok Sebagai Pengurus

Senin, 1 Juli 2024 - 14:43 WIB

Ungkap Doa dan Dukungan Presiden Jokowi, Prabowo Subianto Sukses Operasi Cidera Kaki

Senin, 1 Juli 2024 - 14:31 WIB

Prabowo Subianto Berhasil Operasi Cidera Kaki, Ucapkan Terima Kasih ke Tim Tenaga Medis

Sabtu, 29 Juni 2024 - 14:44 WIB

Peretas PDNS Tak Libatkan Negara, Menkominfo Budi Arie Setiadi: Perorangan dengan Motif Ekonomi

Senin, 24 Juni 2024 - 09:34 WIB

Ditawari Dimakamkan di Taman Makam Pahlawan, Ini Alasan Keluarga Tanri Abeng Pilih Makam Keluarga

Berita Terbaru