Polisi Beber Kondisi Terakhir Kejiwaan Tersangka Pembunuh Anak di Makassar

Avatar photo

- Pewarta

Rabu, 18 Januari 2023 - 03:52 WIB

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

Ilustrasi Jenazah. (Dok. Halloupdate.com/M. Rifai Azhari)

Ilustrasi Jenazah. (Dok. Halloupdate.com/M. Rifai Azhari)

HALLOUPDATE.COM – Penyidik Polrestabes Makassar, Sulawesi Selatan menyatakan hasil pemeriksaan kejiwaan dari bidang Psikologi terhadap dua tersangka masing-masing AD (17) dan MF (18) pelaku pembunuh anak berinisial MFS (11) dalam keadaan normal.

Yuks, dukung promosi kota/kabupaten Anda di media online ini dengan bikin konten artikel dan cerita seputar sejarah, asal-usul kota, tempat wisata, kuliner tradisional, dan hal menarik lainnya. Kirim lewat WA Center: 087815557788.

“Hasilnya, dari Polda Sulsel secara psikologis anak normal.”

“Saudara AD normal termasuk tersangka MF,” ujar Wakil Kepala Satuan Reskrim Polrestabes Makassar Kompol Jufri Natsir usai rekonstruksi di Mako Satuan Brimob Polda Sulsel Jalan KS Tubun Makassar, Selasa 17 Januari 2023.

Sedangkan untuk hasil pemeriksaan psikiater anak dari ahli Rumah Sakit Bayangkara juga tidak ada masalah kejiwaan pada dua tersangka.

“Hasil psikiater dari ahli Bhayangkara juga menyampaikan bahwa kedua tersangka tidak ada kelainan kejiwaan,” papar Kompol Jufri kepada awak media.

Mengenai hasil hasil visum luar penyebab kematiannya dari hasil penyidik, korban meninggal karena dicekik pelaku kemudian hidung korban ditutup dengan tangan sehingga susah bernafas serta dibenturkan ke lantai berulang kali dan kekerasan yang lain.

Ia mengungkapkan, merencanakan penculikan disertai pembunuhan terhadap korban, sejak Desember 2023 setelah AD terpapar konten negatif video di internet mengenai perdagangan organ yang bisa membuatnya cepat kaya lalu mengajak rekanya MF untuk mencari korban.

“Perencanaan sejak Desember 2022 saudara AD ini yang merencanakan. Dan pada saat 8 Januari 2023 baru tercapai, dia punya niat itu,” katanya.

Ia menjelaskan, AD telah mempelajari dan mengetahui internet sejak duduk di kelas 3 SMP hingga terus melakoni itu.

Hingga pada Desember 2022 membuka website yandex (situs luar negeri), di dalamnya ada video youtube tentang penjualan organ tubuh dengan dibayar dolar Amerika yang bisa cepat memperkaya diri dengan alasan membantu ekonomi keluarga.

Saat ditanyakan mengapa hanya MF dihadirkan sedangkan AD tidak dihadirkan dalam rekonstruksi tersebut, kata dia, bersangkutan masih masuk kategori anak di bawah umur.

“Pelaku AD kami tidak hadirkan karena dia dilindungi, karena dia anak. Sehingga tadi siapkan adegan pemeran pengganti, tetapi pelaku saudara MF tetap dihadirkan karena dia sudah dewasa,” tuturnya.

Mengenai pasal dikenakan, kata Jufri, untuk tersangka pasal 340 KUHPidana karena disitu ada perencanaan serta subsidair 338 KUHPidana dan subsider 170 KHUPidana karena lebih dari satu orang.

2

Khusus untuk anak ada pasal 80 Undang-undang nomor 23 tahun 2002.

“Ancaman hukumannya kalau dewasa seumur hidup atau mati, kemudian terkait dengan anak 10 tahun,” tuturnya menambahkan.

Rekonstruksi tersebut juga dihadiri pihak Jaksa Penuntut Umum (JPU) Kejaksaan Negeri Makassar, UPTD PPA Makassar, Bapas Makassar, serta pihak terkait guna memastikan kronologi kejadian atas pembunuhan berencana tersebut untuk segera disidangkan.***

Berita Terkait

Densus 88 Tangkap 8 Terduga Teroris Anggota Jaringan Jemaah Islamiyah, Aktif Ikuti Latihan Fisik Paramiliter
Bupati Sidoarjo Ahmad Muhdlor Ali Tanggapi Penetapannya Sebagai Tersangka dalam Kasus Pemotongan Insentif ASN
Pasca Serangan Iran ke Israel, Menlu Retno Marsudi Ungkap Kondisi Terkini WNI di Timur Tengah
Akibat Tertimbun Tanah Longsor di Tana Toraja, Sulawesi Selatan, Sebanyak 14 Orang Meninggal Dunia
Kondisi Terkini WNI di Philadelphia, AS Usai Insiden Penembakan Antarkelompok Terjadi di Kota Tersebut
Jasasiaranpers.com Mengucapkan Selamat Hari Raya Idul Fitri 1445 H, Mohon Maaf Lahir dan Batin
Sandra Dewi Sempat Beri Pesan Menohok ke Wartawan, Saat Wartawan Balik Bertanya Malah Bungkam
Terkait Beredarnya Kabar 2 Artis Terkenal Terseret Kasus Korupsi Timah, Kejaksaan Agung Beri Tanggapan
Berita ini 0 kali dibaca
Jasasiaranpers.com dan media online ini mendukung program manajemen reputasi melalui publikasi press release untuk institusi, organisasi dan merek/brand produk. Manajemen reputasi juga penting bagi kalangan birokrat, politisi, pengusaha, selebriti dan tokoh publik.

Berita Terkait

Sabtu, 20 April 2024 - 08:43 WIB

Densus 88 Tangkap 8 Terduga Teroris Anggota Jaringan Jemaah Islamiyah, Aktif Ikuti Latihan Fisik Paramiliter

Rabu, 17 April 2024 - 11:08 WIB

Bupati Sidoarjo Ahmad Muhdlor Ali Tanggapi Penetapannya Sebagai Tersangka dalam Kasus Pemotongan Insentif ASN

Rabu, 17 April 2024 - 10:03 WIB

Pasca Serangan Iran ke Israel, Menlu Retno Marsudi Ungkap Kondisi Terkini WNI di Timur Tengah

Minggu, 14 April 2024 - 09:10 WIB

Akibat Tertimbun Tanah Longsor di Tana Toraja, Sulawesi Selatan, Sebanyak 14 Orang Meninggal Dunia

Kamis, 11 April 2024 - 15:32 WIB

Kondisi Terkini WNI di Philadelphia, AS Usai Insiden Penembakan Antarkelompok Terjadi di Kota Tersebut

Selasa, 9 April 2024 - 20:24 WIB

Jasasiaranpers.com Mengucapkan Selamat Hari Raya Idul Fitri 1445 H, Mohon Maaf Lahir dan Batin

Sabtu, 6 April 2024 - 14:25 WIB

Sandra Dewi Sempat Beri Pesan Menohok ke Wartawan, Saat Wartawan Balik Bertanya Malah Bungkam

Jumat, 5 April 2024 - 04:41 WIB

Terkait Beredarnya Kabar 2 Artis Terkenal Terseret Kasus Korupsi Timah, Kejaksaan Agung Beri Tanggapan

Berita Terbaru